Tag


Nabi Syu’aib diutus di negeri Madyan. penduduk negeri madyan sudah lama melupakan ajaran nabi-nabi dan rasul-rasul yang diutus sebelumnya. Mereka tidak percaya adanya Allah. Mereka menyembah hutan dan menyembah Aikah yaitu sebidang Padang pasir yang ditumbuhi pohon dan tanaman.

Ajakan Nabi Syu’aib kepada Kaumnya

Pada masa itu penduduk madyan sudah sangat sesat, kemungkarannya sudah sangat keterlaluan, kemaksiatan sudah menjadi hal yang biasa mereka lakukan dan kebiasaan buruk mereka yang sangat jahat adalah mengurangi takaran atau timbangan dalam perdagangan. Inilah kiranya yang harus dihindari para pedagang jaman ini.

Nabi Syu’aib mengajak kaumnya menyembah Allah. Menjauhi kezaliman, kemungkaran dan segala macam bentuk kemaksiatan. Ia juga mengajak mereka berlaku jujur, menimbang dengan benar tanpa dikurangi seperti kebiasaan mereka.

Nabi Syu’aib juga memperingatkan mereka agar tidak menghalang-halangi para pengikutnya yang beriman untuk beribadah kepada Allah, sebab kaum madyan juga mempunyai kebiasaan jelek, mereka suka menghalangi pra pengikut nabi Syu’aib yang beriman. Bahkan banyak dari mereka ynag dipaksa dengan kekerasan untuk meninggalkan ajaran Nabi Syu’aib.

Walau demikian nabi Syu’aib tetap sabar dan terus melakukan dakwahnya, kegigihan Nabi Syu’aib ini agaknya membuat orang-orang kafir gatal dan sangat jengkel. mereka mendatangi Nabi Syu’aib dan mengancam akan menyiksa dan merajam Nabi Syu’aib jika beliau tidak mau menhentikan dakwanya.

Nabi Syu’aib dan pengikutnya kemudian pindah ke negeri lain, karena penduduk madyan sudah tidak diharapkan lagi keimanannya. mereka malah mengejek dan menghina ajaran Nabi Syu’aib dengan penuh kepongahan.

Hanya beberapa saa setelah Nabi Syu’aib dan pengikutnya pindah, tiba-tiba penduduk madyan dikejutkan oleh adanya gempa maha dahsyat sehingga mereka bergelimpangan mati.

 

Berdakwah kepada Kaum Ashabulaikah

Nabi Syu’aib dan pengikutnya pindah ke negeri Aikah sesuai dengan petunjuk Allah yang memang menugaskannya untuk berdakwah.

Ternyata penduduk Aikah sama durhakanya dengan penduduk madyan, mereka menolak ajaran Nabi Syu’aib untuk menyembah Allah SWT. mereka bahkan mengejek dan mengancam  Nabi Syu’aib bahkan mereka menantang Nabi Syu’aib segera mendatangkan azab yang dijanjikan Allah.

Karena terus menerus berbuat kedurhakaan dan kemaksiatan, tak bisa diingatkan lagi dan tak dapat diharapkan keimanannya lagi, maka Allah mengazab mereka.

Mula-mula mereka diserang udara yang sangat panas, sehingga mereka keluar dari rumah mereka masing-masing untuk mencari udara segar, tetapi dimanapun mereka berada, udara telah berubah menjadi panas shingga menyesakkan dada dan nafas mereka.

Saat mereka kebingungan, tiba-tiba nampak awan hitam menaungi kawasan lembah, mereka gembira dikira awan itu akan mendatangkan hujan, hawa sejuk yang mereka rindukan agan segera terhirup. Namun angan-angan itu buyar berantakan karena tanpa diduga datanglah angin kencang, mereka semua terhempas dan terlempar, pada saat demikian dari awan yang hitam pekat itu menyambar guntur yang saling menyusul.

Binasalah kaum yang durhaka itu, satupun tak ada yang tersisa, Hanya Nabi Syu’aib dan pengikutnya yang bisa selamat karena mendapat rahmat dan perlindungan dari Allah SWT.

Sumber :
1. kisah25nabi.blogspot.com
2. Adhiansyah, Kisah 25 Nabi dan Rasul, Al Hikmah Surakarta